See Instagram @QallilaID For Update

Selasa, 14 Agustus 2018

Hukum Potong Kuku dan Rambut Ketika Kurban



Boleh atau tidaknya potong kuku dan rambut bagi orang yang ingin berkurban memang masih menjadi perdebatan. Perdebatan ini tidak hanya terjadi belakangan, seperti yang terlihat di medsos, tetapi juga sudah didiskusikan oleh ulama terdahulu.

Permasalahan ini berawal dari perbedaan ulama dalam memahami hadits riwayat Ummu Salamah yang terdokumentasi dalam banyak kitab hadits. Ia pernah mendengar Rasulullah SAW berkata:
إذا دخل العشر من ذي الحجة وأراد أحدكم أن يضحي فلا يمس من شعره ولا بشره شيئا حتى يضحي

Artinya, “Apabila sepuluh hari pertama Dzulhijjah telah masuk dan seorang di antara kamu hendak berkurban, maka janganlah menyentuh rambut dan kulit sedikitpun, sampai (selesai) berkurban,” (HR Ibnu Majah, Ahmad, dan lain-lain).

Pemahaman ulama terhadap hadits ini dapat dipilah menjadi dua kategori. Pendapat pertama memahami hadits ini mengatakan bahwa Nabi SAW melarang orang yang berkurban memotong kuku dan rambutnya. Sementara pendapat kedua mengatakan, yang dilarang itu bukan memotong kuku dan rambut orang yang berkurban (al-mudhahhi), tetapi hewan kurban (al-mudhahha). Uraiannya sebagai berikut.

Argumentasi Pendapat Pertama
Pendapat pertama mengatakan hadis di atas bermaksud larangan Nabi untuk tidak memotong rambut dan kuku bagi orang yang ingin berkurban. Larangan tersebut dimulai dari sejak awal sepuluh hari pertama bulan Dzulhijjah. Artinya, ia diperbolehkan memotong kuku dan rambutnya setelah selesai kurban.

Kendati kelompok pertama sepakat akan pemaknaan hadits ini ditujukan untuk orang berkurban, namun mereka berbeda pendapat terkait maksud dan implikasi larangan Nabi tersebut: apakah berimplikasi pada kerahaman? Makruh? Atau hanya mubah saja? Mula Al-Qari dalam Mirqatul Mafatih menyimpulkan.
الحاصل أن المسألة خلافية، فالمستحب لمن قصد أن يضحي عند مالك والشافعي أن لا يحلق شعره، ولا يقلم ظفره حتي يضحي، فإن فعل كان مكروها. وقال أبو حنيفة: هو مباح ولا يكره ولا يستحب، وقال أحمد: بتحريمه

Artinya, “Intinya ini masalah khilafiyah: menurut Imam Malik dan Syafi’i disunahkan tidak memotong rambut dan kuku bagi orang yang berkurban, sampai selesai penyembelihan. Bila dia memotong kuku ataupun rambutnya sebelum penyembelihan dihukumi makruh. Sementara Abu Hanifah berpendapat memotong kuku dan rambut itu hanyalah mubah (boleh), tidak makruh jika dipotong, dan tidak sunah pula bila tidak dipotong. Adapun Imam Ahmad mengharamkannya.

Itulah pendapat ulama terkait kebolehan potong kuku dan rambut pada saat berkurban. Ada ulama menganjurkan, membolehkan, bahkan mengharamkan. Imam An-Nawawi dalam Al-Majmu’ mengatakan, hikmah dari kesunahan ini ialah agar seluruh tubuh di akhirat kelak diselamatkan dari api neraka. Sebab sebagaimana diketahui, ibadah kurban dapat menyelamatkan orang dari siksa api neraka.

Selain itu, ada pula yang berpendapat bahwa larangan potong rambut dan kuku ini disamakan orang yang ihram. Artinya, selama sepuluh hari awal bulan Dzulhijjah tidak dibolehkan potong rambut dan kuku sebagaimana halnya orang ihram. Pendapat ini dikritik oleh sebagian ulama karena analoginya tidak tepat. Imam An-Nawawi mengatakan sebagai berikut.
قال أصحابنا الحكمة في النهي أن يبقى كامل الأجزاء ليعتق من النار وقيل للتشبيه بالمحرم قال أصحابنا وهذا غلط لأنه لا يعتزل النساء ولا يترك الطيب واللباس وغير ذلك مما يتركه المحرم

Artinya, “Ulama dari kalangan madzhab kami mengatakan hikmah di balik larangan tersebut adalah agar seluruh anggota tubuh tetap ada/sempurna dan terbebas dari api neraka. Adapula yang berpendapat, karena disamakan (tasyabbuh) dengan orang ihram. Menurut ashab kami, pendapat ini tidak tepat, karena menjelang kurban mereka tetap boleh bersetubuh, memakai wangian, pakaian, dan tindakan lain yang diharamkan bagi orang ihram.

Argumentasi Pendapat Kedua
Pendapat kedua menyatakan bahwa yang dilarang itu bukan memangkas rambut orang yang berkurban ataupun memotong kukunya, tetapi memotong bulu dan kuku hewan kurban. Alasannya, karena bulu, kuku, dan kulit hewan kurban tersebut akan menjadi saksi di hari akhirat kelak.

Pandangan ini sebetulnya tidak populer dalam kitab fikih, terutama fikih klasik. Maka dari itu, Mula Al-Qari menyebut ini pendapat gharib (aneh/unik/asing). Ia mengatakan dalam Mirqatul Mafatih.
وأغرب ابن الملك حيث قال: أي: فلا يمس من شعر ما يضحي به وبشره أي ظفره وأراد به الظلف

Artinya, “Ada pendapat gharib dari Ibnul Malak. Menurutnya, hadits tersebut berarti tidak boleh mengambil (memotong) bulu dan kuku hewan yang dikurbankan.”

Pendapat yang dikatakan asing oleh Mula Al-Qari ini, belakangan dikuatkan oleh Kiai Ali Mustafa Yaqub. Dalam kitabnya At-Turuqus Shahihah fi Fahmis Sunnatin Nabawiyah, Kiai Ali mengatakan, hadits ini perlu dikomparasikan dengan hadits lain. Pemahaman matan hadits tidak akan sempurna jika hanya memahami satu hadits. Sebab itu, almarhum sering menegaskan Al-hadits yufassiru ba’dhuhu ba’dhan (hadits saling menafsirkan antara satu dengan lainnya).

Dalam disiplin pemahaman hadits (fiqhul hadits atau turuqu fahmil hadits) dikenal istilah wihdatul mawdhu’iyah fil hadits (kesatuan tema hadits). Teori ini digunakan untuk menelusuri ‘illat atau maksud satu hadits. Terkadang dalam satu hadits tidak disebutkan ‘illat dan tujuan hukumnya sehingga perlu dikomparasikan dengan hadits lain yang lebih lengkap, selama ia masih satu pembahasan. Terlebih lagi, ada satu hadits yang maknanya umum, sementara pada hadits lain, dalam kasus yang sama, maknanya lebih spesifik dan jelas.

Menurut Kiai Ali, memahami hadis Ummu Salamah di atas perlu dikomparasikan dengan riwayat ‘Aisyah yang berbunyi sebagai berikut.
ما عمل آدمي من عمل يوم النحر أحب إلى الله من إهراق الدم، إنه ليأتي يوم القيامة بقرونها وأشعارها وأظلافها. وإن الدم ليقع من الله بمكان قبل أن يقع من الأرض فطيبوا بها نفسا

Artinya, “Rasulullah SAW mengatakan, ‘Tidak ada amalan anak adam yang dicintai Allah pada hari Idhul Adha kecuali berkurban.  Karena ia  akan datang pada hari kiamat bersama tanduk, bulu, dan kukunya. Saking cepatnya,  pahala kurban sudah sampai kepada Allah sebelum darah hewan sembelihan jatuh ke tanah. Maka hiasilah diri kalian dengan berkurban (HR Ibnu Majah).

Begitu pula dengan hadits riwayat al-Tirmidzi:
لصاحبها بكل شعرة حسنة

Artinya, “Bagi orang yang berkurban, setiap helai rambut (bulu hewan kurban) adalah kebaikan,” (HR At-Tirmidzi).

Berdasarkan pertimbangan dua hadits ini, Kiai Ali menyimpulkan bahwa yang dilarang Nabi itu bukan memotong rambut dan kuku orang yang berkurban, tapi hewan kurban. Karena, rambut dan kuku hewan itulah yang nanti menjadi saksi di akhirat kelak. Almarhum Kiai Ali mengatakan.
فالعلة في تحريم قطع الشعر والأظافر ليكون ذلك شاهدا لصاحبها يوم القيامة وهذا الإشهاد إنما يناسب إذا كان المحرم من القطع شعر الأضحية وأظافرها، لا شعر المضحى

Artinya, “’Illat larangan memotong rambut dan kuku ialah karena ia akan menjadi saksi di hari kiamat nanti. Hal ini tepat bila dikaitkan dengan larangan memotong  bulu dan kuku hewan kurban, bukan rambut orang yang berkurban.”

Kedua pendapat di atas merupakan upaya masing-masing ulama memahami dalil. Yang perlu ditegaskan di sini adalah bahwa konteks hadits di atas tertuju bagi orang yang berkurban saja, bukan untuk semua orang. Bagi orang yang tidak berkurban, tidak ada soal jika ia akan memangkas rambut atau memotong kukunya.

Menurut pandangan kami pribadi, kedua pendapat di atas dapat diamalkan sekaligus: selama menunggu proses kurban, lebih baik tidak memangkas rambut ataupun memotong kuku, bila itu memang tidak diperlukan. Namun andaikan, kukunya sudah panjang dan kotor, dan rambutnya sudah panjang dan berkutu, silakan dipotong dan kurbannya tetap dilanjutkan. Sebab memotong rambut tersebut tidak berimplikasi pada sah atau tidaknya kurban.

Kemudian untuk mengakomodasi pendapat kedua, jangan sampai kita mematahkan tanduk, kuku, ataupun memangkas bulu hewan kurban, karena kelak ia akan menjadi saksi di hadapan Allah SWT. Wallahu a’lam. (Hengki Ferdiansyah)
 
 
Sumber Text : Hukum Potong Kuku dan Rambut Ketika Kurban - NU Online - http://www.nu.or.id/post/read/71090/hukum-potong-kuku-dan-rambut-ketika-kurban

Kamis, 09 Agustus 2018

Mukena Renda Katun Rayon Tweil - Qallila Moslem ID - WA 083840666699








MUKENA RAYON TWEIL RENDA - UKURAN SUPER JUMBO - CAISAR - MUKENA RENDA SUPERJUMBO

SUPER JUMBO ATASAN LEBIH PANJANG MENJULUR KE BAWAH, BAWAHAN LEBIH LEBAR

Dengan Materi Premium Yaitu Katun Rayon tweil, Halus, Bertekstur, Dingin Juga Nyerap Keringat Sehingga Sangat Nyaman Dipakai. Dengan Warna Nude/Pastel super Syantik, Dipadukan Dengan Renda Jepang Terlihat Mewah dan Elegant. Ukunan Mukena Super Jumbo, Jadi Temen-temen Yang Memiliki Badan Tinggi Tak Usah Khawatir Lagi Saat Ruku' dan Sujud, Tidak Akan Menyingkap dan takut Terlihat Lekuk Tubuhnya.

Harga: 165.000 - Seri Beda Harga (blm termasuk ongkir)
Seri/kodi beda harga
Mat: Rayon Tweil Premium
Kombinasi: Renda Jepang
Ukuran: Dewasa+Rempel Super jumbo
Model: Atas-Bawah (terpisah) dengan kombinasi Renda
Detail ukuran rempel Super Jumbo
Panjang Atasan Depan: 117Cm
panjang Atasan belakang: 150Cm
Panjang Bawahan: 115Cm
Lebar Bawahan: 80Cm
Include: Atasan-Bawahan dan Tas/Bag



SOO.. YUK CEK STOCKNYA BY CHATT DEARR...

BARANG QALLILA MOSLEM ID FAST MOVING DAN ADA TOKO ONLINE JUGA OFFLINE!!

Kontak kami Order/info :
WA-SMS 0838 40 6666 99 (Axis)
Telp : 0274 2841 808
Line Id : Qallila.ID
Email: Qallilamoslemid@gmail.com
FB : Qallila Moslem ID
Twitter: www.twitter.com/qallilaid
Shiping: From Jogja with POS, Wahana, JNT, JNE, Kargo to Port Atau To Door

Selasa, 07 Agustus 2018

Doa Kami Untuk Lombok #Gempalombok Agustus 2018

Gempa bumi 7 SR yang mengguncang wilayah di Nusa Tenggara Barat pada Minggu (5/8/2018) pukul 18.46 WIB memberikan dampak yang luas.

Data terbaru dari Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), hingga Senin(6/8/2018) pukul 10.45 WIB tercatat jumlah korban orang meninggal dunia akibat gempa terus bertambah. Tercatat hingga saat ini jumlah korban minggal mencapai 91 orang, 209 orang luka-luka, ribuan rumah rusak, dan ribuan warga mengungsi.

Ribuan warga mengungsi ke tempat yang aman serta aparat gabungan terus melakukan evakuasi dan penanganan darurat akibat gempabumi. Daerah yang terparah adalah Kabupaten Lombok Utara, Lombok Timur dan Kota Mataram.

Berdasarkan laporan dari BPBD Provinsi NTB, dari 91 orang meninggal dunia, korban berasal dari Kabupaten Lombok Utara 72 orang, Lombok Barat 9 orang, Lombok Tengah 2 orang, Kota Mataram 4 orang, Lombok Timur 2 orang, dan Bali 2 orang.

Sumber: Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Hingga Senin Siang, BNPB Mencatat Jumlah Korban Tewas Gempa Lombok Mencapai 91 Orang, http://www.tribunnews.com/nasional/2018/08/06/hingga-senin-siang-bnpb-mencatat-jumlah-korban-tewas-gempa-lombok-mencapai-91-orang.
Penulis: Yanuar Nurcholis Majid
Editor: Anita K Wardhani

______

Al Insyirah ayat 5-6 :"Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan, sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan." Allah selalu memberikan kemudahan bagi hambanya dalam setiap ujian dalam ayat tersebut terdapat taukid atau penegasan dengan sebutan sesungguhnya jadi maknya sangat tegas Allah memberikan kemudahan setelah kesulitan, bahkan sampai dua kali Allah menyebutkannya.

Keluarga Besar Qallila Moslem Id Turut Berbelasungkawa dan Dukacita Mendalam Atas Terjadinya Bencana Gempa Saudara-saudara Kami di Lombok dan Daerah Sekitar Yang Terdampak. Kami Yakin Ujian ini akan Terlewati, Menjadikan Ujian Untuk Meningkatkan Iman-Islam dan Derajat Untuk Lebih Baik Lagi. Aminn.. Al-fatihah.

Kontak kami Order/info :
WA-SMS 0838 40 6666 99 (Axis)
Telp : 0274 2841 808
Website : www.grosirmukenajogja.com
Line Id : Qallila.ID
Email: Qallilamoslemid@gmail.com
FB : Qallila Moslem ID
Twitter: www.twitter.com/qallilaid
Instagram: www.instagram.com/qallilaid
Tokopedia: www.tokopedia.com/qallilamoslemid
Shope: www.shopee.co.id/qallilamoslemid
Shiping: From Jogja with POS, Wahana, JNT, JNE, Kargo to Port Atau To Door
 
 
Text: Tribunnews.com di Modifikasi Oleh Admin  
Pict: Google di Modifikasi Oleh Admin

Kamis, 26 Juli 2018

Kontak Kami

Qallila Moslem ID

SELALU KONSULTASIKAN DENGAN CHATT
Stock, Bahan, Warna Mukena Yang Hendak Dibeli Agar Tidak Terjadi Kesalahan Dalam Pengiriman. Barang Yang Kita Kita Tawarkan 98% Ready On Stock. Stock Milik Kami Sendiri Jadi Barang Dikirim Kita Sendiri Bukan Dropship. 10% Sisanya Barang Sedang Dalam Proses Pengerjaan atau di Jahitan. Admin Kami Akan Memberikan Menjelaskan Selengkap-lengkapnya Akan Informasi Yang Anda Butuhkan.


Kontak kami Untuk Order/info 
BBM D0723A63
Admin Pusat WA-SMS 0838 40 6666 99 (Axis)

Admin 2 WA-SMS 0838 69 4444 99 (Axis)
Telp: (0274) 2841 808
Line: Qallila.id

Media Sosial
Twitter: @Qallilaid >> Klik Disini!!
Instagram: @qallilaid
>> Klik Disini!! 
FB : Qallila Moslem ID >> Klik Disini!!



Alamat Wherehouse Kami
Jl. Retnodumilah, Gang. Wijayakusuma 3 (BelaKang Toko Soleh), Pilahan, Rejowinangun, Kotagede, Yogyakarta 55171


Find Us On Google Map



Belanja Dengan Rekber
Tokopedia: Klik >> Qallila Molem ID
Shopee: Klik >> Qallila Molem ID


REKENING BANK
Jangan Salah dan Berhati-hati Saat Bertransaksi!!